Wednesday, 26 February 2014

Kerja...kerja...kerja

          Huh...banyak betul kerja akhir-akhir ni. Kepala plak tengah weng asyik selsema je. Dugaan mengandung. Sebab tak dapat nak makan ubat selsema. So hadap je la kan selsema tu.

          Tetiba aku dapat portfolio baru. Kena jadi Penyelaras Alumni Jabatan. Wargh padan muka dulu selalu sangat mengutuk bos unit CISEC. Skang kan dah jadi bos aku. Orang kata, yang kita tak suka tu la selalunya kita dapat. Hehe...Ujian Maz...Ujian. Insya Allah lah boleh terima. Ni cabaran ni...

          Kerja lain, ok la kan. Macam biasa masuk kelas, ngaja, marking. Tapi kerja runcit-runcit ni malas betul nak buat. Selagi takde soft reminder, selagi tu la aku wat tak tau je. Dah tu macam mana nak dapat APC? Asyik kena warning je baru nak gerak. Aku ni memang ada bad habbit yang selagi tak terdesak, selagi itu la aku tak bergerak.

          Walaupun masalah belum selesai, tapi hidup mesti terus. Perut anak-anak kena isi. Hutang kena bayar so kerja...jangan ngular2 (pdhal lunch ada niat nak p mengambing). Melepaskan gian anak tekak.

          Rasanya aku akan jarang update blog ni kot sebab sekarang pun otak aku takleh nak brain macam-macam. Kena buat satu persatu. Coz aku kalau pregnant mesti jadi slow sebab otak agak kurang berfungsi. Haish..doakan aku ya...

Friday, 21 February 2014

Entry ustazah

          Kenapa eh, bila ada musibah baru kita berpaling kepada Allah (cakap orang...aku la tu). Sebab bila kita ditimpa musibah baru la kita sedar bahawa dunia ni semua milik Allah. Kita ni macam berlakon kat dunia ni. Setiap kita ada peranan masing-masing. Contoh : ibu yang kematian anak. Sebab sudah tertulis oleh Allah itu bahagian dia. Dan jangan risau, semua orang akan mendapat bayaran lumayan kat "sana" selepas je habis drama di pentas dunia ni dengan syarat kita redha dengan watak kita.

          Dan aku malu sebenarnya bila aku ada masalah, baru aku ingat lebih pada Dia. Sebab masa tu, aku rasa hanya Dia yang mampu mengubah peranan aku dalam drama ni. Aku harap apa yang aku lalui ni hanya ujian bahawa sebenarnya aku telah lama lalai. Aku leka sebab aku sangka perjalanan drama ni lancar je. Tapi aku lupa drama ni special sebab kita tak tau ending dia, kecuali hanya selepas sesuatu babak tu habis.

          Babak aku belum habis, dan selagi ia belum habis, selagi tu la aku akan terus berdoa kepada Allah. Just like kau nak fight sakit teruk, selagi ada ikhtiar, kau kena buat. Jangan serahkan terus kepada Allah. Sebab Allah tidak akan mengubah nasib seseorang, melainkan dia berusaha. Lagipun sifat putus asa tu adalah bukan sifat seorang Islam.

          Selalu kan...bila susah sikit, kita cakap "aku give up la....apa nak jadi lantak la" (ni pun bukan orang lain....aku juga la) Ish...Banyak perangai buruk rupanya aku ni, sebab tu Allah bagi ujian nak sedarkan perangai-perangai aku ni. Sepatutnya instead of cakap give up dulu, aku kena buat semua ikhtiar yang ada, pastu baru cakap "ini yang terbaik aku boleh or mampu buat". Nampak beza kan...

          Kata-kata juga suatu doa. Kadang-kadang kita ni tak sihat dah cakap "ish...aku rasa macam nak demam la". See...ada word NAK. Sepatutnya kita cakap "kenapa rasa tak sedap badan ni?". Maknanya kau jangan guna perkataan doa tu. Ni yang selalu jadi kat aku juga. Baru rasa sakit sikit dah kuar word NAK demam tu.

          Dan paling best, semua musibah tu didatatangkan dengan hikmah. Best kan....Sebab tu kita kena sabar dan terus berdoa sambil berusaha. Pernah dengan D.U.I.T? Doa, Usaha, Ikhtiar, Tawakkal.

          Sesapa yang accidentally terbaca entry ni, sekali lagi titipkan doa untuk aku ya. Dan semoga semua yang aku hajatkan dimakbulkan Allah. Thanks...Wassalam

Thursday, 20 February 2014

Rahsia Allah

          I met unknown sweet girl called Erin. And she made me comfort with these words " Akak, akak kena banyak bersabar. Orang perempuan memang banyak diduga di dunia ini tapi di akhirat Insya Allah, Allah akan angkat darjat kita tinggi kalau kita sabar"

          Besar rahmat-Mu Ya Allah. Walaupun aku tak kenal gadis tu, tapi kata-kata membantu melegakan aku tadi. Terima kasih Ya Allah...

Wednesday, 19 February 2014

Al-Haq Yang Satu

http://www.hil.my/lirik-al-haq-yang-satu-mawi-featuring-dato-ac-mizal/

(AC Mizal)
Andainya ku bisa putarkan saat waktu,
Ku perbetulkan segala kesilapan lalu,
Andainya kupernah melukakan hatimu,
Izinkan aku mengubati jiwa ragamu,
Segala-gala  suka dan duka,
tak pernah dapat ku lupa,
Daku manusia biasa,
dibawa dosa pahala,
Hidup didunia cuma sementara,
Janganlah leka jangan terpedaya,
Antara kaca dan juga permata.
 
(Mawi)
Ku bersujud padamu,
berdoa pada yang satu,
Padamu aku mengadu,
Allah yang satu,
Mohon petunjuk darimu,
berderai air mataku,
Ku ingin dekat denganmu.
 
Ya Allah x2, 
ampunilah dosa dosaku yang lalu,
Ya Allah x2, 
Maha Pengasih,Penyayang, Maha Mengerti.
 
(AC Mizal)
Andainya kubisa hidup seribu tahun lama lagi,
Ku kota kata kata yang telah ku janji,
Andainya ditakdirkan esok aku pergi,
Susun sepuluh jari memohon diampuni,
Janganlah bersedih berduka,
Berjumpa disana semula,
Kembali kepada pencipta,
Diruang yang luas terbuka,
Pintu syurga dan neraka,
Bertapa kau bersedih berduka dijiwa gelora didalam dilema menanggung derita
 
(Mawi)
Ku bersujud padamu,
berdoa pada yang satu,
Padamu aku mengadu,
Allah yang satu,
Mohon petunjuk darimu,
berderai air mataku,
Ku ingin dekat denganmu.
 
Ya Allah x2, 
ampunilah dosa dosaku yang lalu,
Ya Allah x2, 
Maha Pengasih,Penyayang, Maha Mengerti.
 
(AC Mizal)
 
Allah akhbar, Allah yang Maha Besar,
Mari memuji memuja,
Maha Kaya Berkuasa,
Ampunilah segala dosaku yang lalu
 
Allahhu ya hafizu nafsi waruhi bismillahi jibril
Fi amini bismillahi mikail
Fi shimali bismillahi izrafil
Fi a”mami bismillahi izrail

Ujian Allah

          Buat masa ni, aku sedang diuji dengan ujian daripada-Nya yang sangat hebat. Tapi aku bersyukur kerana aku rasa aku makin dekat dengan Penciptaku. Aku rasa aku sangat lalai dan kurang bersyukur dengan apa yang aku ada. Aku ego...Sesapa yang accidently baca blog ni, tolong doakan yang baik-baik untuk aku. Dan rahsia ni aku simpan sengsorang (kecuali seseorang hamba Allah yang tak kenal aku, sebab aku tak nak orang yang kenal aku akan judge atau provoke aku) 

          Aku rasa ini masa untuk aku berubah jadi insan yang lebih baik. Terima kasih atas ujian ini Ya Allah. Moga aku ada kekuatan untuk mengharunginya...

          Doakan aku ya...

Tuesday, 11 February 2014

Gastrik...gastrik...everywhere

          Hari paling teruk dalam hidup aku adalah semalam. Tak pernah-pernah aku kena gastrik sampai 2-3 kali, semalam aku kena sampai 3 kali. Boleh dikatakan dalam 10% je makanan yang lekat dalam perut aku. Selebihnya terpaksa dimuntahkan.

          Style aku kalau kena gastrik adalah muntahkan balik semua isi perut sampai keluar "air masam" tu. Selagi tak keluar air tu, aku akan paksa juga. The moment air tu keluar, aku rasa lega sangat-sangat terus hilang semua sakit yang memulas tu. Teori aku adalah "air masam tu" yang menyebabkan perut aku sakit. So kalau dah keluar, takdela sakit dah.

          So hari ni aku Google la sikit-sikit kat internet kan. Eh, aku baru tau orang gastrik tak boleh minum susu masa gastrik eh. Tu pun kawan aku yang cakap. No wonder la muntah kot. Sebab semalam konon nak hilangkan gastrik, aku bantai susu je sebab aku dah takut nak makan.

          Start pagi semalam, pas breakfast bihun sup, dalam 2 jam pastu perut aku dah memulas. So aku paksa muntah. Petang kul 1 dah ok, so pergila makan mee bandung sebab dah lapar. Ha kau...Muntah masa on d way nak balik. Sampai je rumah, aku terus muntahkan balik semua isi mee tu. Ok dah tapi tak berani nak makan or minum apa-apa. Aku tido awal semalam dalam kul 9. Kul 2 pagi tadi, aku rasa lapar gila so bangun la pekena roti sikit. Haish...kul 5.40 aku bangun balik muntah. Muntah sampai kosong perut baru lega. So sambung tido.

          Pagi tadi pun konon nak hilangkan gastrik, aku p bantai susu Dutch Lady sekotak. 2 jam pastu, sakit balik. Tensen aku. Dah la kul 11 tadi aku ada kelas. Kejap sakit, kejap gi tandas nak muntah. Pas kuar semua isi perut, lapar la plak so ikut la kawan aku gi lunch. Since dah takut nak makan pedas, aku pun order spagetthi carbonara je. Tapi aku silap pi order milo. Kan milo ada susu. So untuk kesekian kalinya aku terpaksa muntah sebab perut aku dah sakit balik.

          Masa aku tulis entry ni, kira perut aku dah lega la. Risau aku nak makan or minum apa-apa sebab aku tak nak muntah-muntah lagi. Penat weh, dah la aku tak leh makan, bila muntah tu aku takut dehydrate la kan. Nampaknya kejap lagi nak kena cari 100 plus ni.

          So malam ni pekena roti je la. Tengok macam mana ...Kalau sakit gak, aku nak serah diri kat hospital

Thursday, 6 February 2014

Konflik Bajet Isu Rumah

Pendapat aku tentang ANALISA EKONOMI DAN UNTUNG RUGI ISTERI SEPENUH MASA

sumber : https://www.facebook.com/wargaprihatin

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10152225749587786&set=a.201867952785.170933.176792972785&type=3&theater

Parenting Tips 21 : ANALISA EKONOMI DAN UNTUNG RUGI ISTERI SEPENUH MASA


Artikel “Suri Rumah - Kerjaya Besar yang dilupakan” telah mendapat view yang sangat banyak sekali. 95% bersetuju dan 5% lagi tidak setuju. Dari kalangan yang setuju, 70% meminta penjelasan tentang perlaksanaannya dari kacamata kami sendiri.

Sebelum itu, kami nak beri disclaimer awal untuk mereka yang kadangkala baca tajuk sahaja dah melatah. Kami BUKAN MEMPERLEKEHKAN SURI RUMAH BEKERJAYA tetapi kami menampakkan rasional pilihan untuk kerjaya suri rumah sepenuh masa. Juga ada yang tak baca tetapi sering pula bertanya, bagaimana dengan kerjaya seperti jururawat, bidan yang sewajarnya wanita? ITU JUGA KAMI DAH RANGKUM dalam artikel ini. Cuma perlu baca sampai habis sahaja.

Mari kami bantu anda dalam membuat sedikit kira-kira yang MUDAH dan RINGKAS supaya anda sendiri mampu membuat kira-kira dari sudut guna anda sendiri. Kesemua 20 orang co-founder Prihatin juga bersama 20 orang isteri kerana kami tidak datang menggalang misi pembangunan akhlak Warga Prihatin ini secara sendirian. Maaf, kami bukan semuanya orang senang. Ada antara kami yang suaminya bergaji hanya RM1200 sebulan dan ada yang suaminya berpendapatan sangat tinggi tetapi tetap memilih untuk jadi suri rumah sepenuhmasa.

Tahun 2014 adalah tahun Wawasan Kemerdekaan isteri-isteri kami semuanya untuk menjadi suri rumah sepenuhmasa. Hanya tinggal 3 orang sahaja lagi yang masih bekerja bagi menghabiskan kontrak dan tanggungjawab mereka kepada kerajaan. Selebihnya telahpun berlepas diri.

IBU BEKERJA ITU MEMBAZIR ATAU MEMBANTU?

79% ibu yang bekerjaya membelanjakan lebih 70% gaji untuk diri sendiri. Contohnya seperti beg tangan, kasut, pakaian baru, wangian, rambut dan macam-macam lagi. Pastinya kami sendiri tidak lupa membuat pengiraan tentang itu. Mari kami kongsikan pengiraan yang boleh dijimatkan jika isteri terpelajar beranak 3 anda tidak bekerja di luar.

1. Kereta / kenderaan kedua = RM600 sebulan
2. Penyenggaraan kereta = RM100 sebulan
3. Minyak, parking & tol kereta = RM 500 sebulan
4. Tusyen anak-anak / guru mengaji dll – RM400 sebulan
5. Pembantu rumah / pengasuh dll – RM900 sebulan
6. Beli makanan luar – RM600 sebulan.

JUMLAH RM 3100

Sekarang, jika seorang suri rumah mampu mendapat gaji sebesar RM4,000 sebulan sebenarnya beliau hanya menyumbangkan RM900 sahaja dalam ekonomi rumahtangga.

Nanti dulu, tak mungkin pergi kerja pakai baju sama hari-hari kan? Mesti nak beli baju kerja, kasut kerja, beg tangan kerja, telefon pintar, alat solek, data plan mobile internet, tudung ikut fesyen dan banyak lagi. Semua itu bila dihitungkan tak berbaloi langsung. Suri rumahpun melaram juga sekali sekala, tetapi taklah perlu sampai setiap hari baju berlainan. Asalkan bersih dan tak comot sudah cukup gembirakan suamipun.

Jengah-jengah sedikit luar tingkap pejabat, nun di tengah Kuala Lumpur ada sebuah kawasan di panggil Bukit Bintang. Isi dalamnya kebanyakan barang-barang wanita. Prada, LV, Ferragamo, Birkin, Burberry, Jimmy Choo dan banyak lagi. Semua itu adalah sasaran kad-kad kredit wanita bekerjaya tadi. Untuk golongan pertengahan pun sama sahaja, jika pergi ke Parkson dan Jusco, anda lihat bahagian lelaki cuma satu sudut sahaja tetapi bahagian wanita sahaja sampai 2 tingkat.

APAPUN TAK SEMUA YANG MACAM ITU, tetapi kami sekadar berikan contoh. Bagi yang tak begitu, sila buat perkiraan sendiri untuk lihat adakah benar-benar anda telah menyumbang kepada ekonomi keluarga atau hanya untuk diri sendiri? Anda semua mungkin tidak, tetapi berdasarkan kajian kami sendiri dari kes-kes yang merujuk kepada kami, kami tahu gambaran makro kisah ini.

Kami tak tahu anda bagaimana, tetapi ini adalah perkiraan yang kami buat di kalangan warga kami sendiri yang telah dan bakal menjadi suri rumah sepenuh masa. Bukan kecil anak juga gajinya, ada yang meninggalkan gaji sehingga RM5-6 ribu sebulan sedangkan suaminya hanya berpendapatan separuh dari itu. Itupun mereka ralat kerana sepatutnya mereka sudah lakukannya awal dahulu lagi. Sekali lagi, kami tak bercakap tentang orang lain, kami bercakap tentang apa yang telah kami lakukan dan kami dapat lihat hasil pengorbanan itu sehingga artikel semalam tentang "Berhala Anak" ditulis oleh anak kami berusia 12 tahun. Beliau bukan genius tetapi beliau hanya salah seorang dari anak-anak kami yang mendapat sentuhan ibu-ibu kandung dan ibu-ibu angkat sepenuhmasa.

Tujuan mulanya untuk membantu mengukuhkan ekonomi rumahtangga, akhirnya menjadi bebanan pula. Ini belum lagi dengan anak-anak sendiri dididik oleh bibik-bibik yang tak tentu arah dan tak tahu asal usul mereka. Ingatlah, pembinaan anak kita berlaku HANYA sekali saja. Sekali ia terabai tak boleh kita putar semula masa. Kerugian kekal “yang ini” tiada nilai dan tebusannya.

Sehebat-hebat Saidatina Khadijah r.a. yang kekayaan perniagaannya sahaja lebih separuh harta yang ada di Kota Mekah, setelah berkahwin dengan Nabi s.a.w. terus resign jadi suri rumah sahaja. Pada pandangan awam, mereka ini macam tak berkerjaya sedangkan SURI RUMAH ITU SENDIRI SATU KERJAYA YANG SANGAT BESAR DI SISI ALLAH DAN SUAMI.

Sekarang cuba hitung-hitung pada diri sendiri. Anda keluar pagi balik malam untuk hanya penambahan beberapa RM sebulan. Kononnya untuk membantu ekonomi Sang Suami. Ada suami yang bergaji sampai RM10 Ribu tetapi masih isterinya mahu bekerja kononnya RM10 Ribu itu tidak mencukupi. Percayalah, jika suami anda bergaji RM 1 Juta sekalipun jika gaya hidup anda berubah mengikut pendapatan ia tetap tidak mencukupi. Gaya hidup itu adalah AGAMA, terbaik ialah cara hidup Islam.

Antara tanggungjawab besar seorang isteri ialah redha dan menerima apa sahaja yang suami mampu. Jika pendapatan suami hanya RM1 Ribu, janganlah ubah cara hidup nak ikut kawan-kawan yang suaminya bergaji RM10 Ribu. Itu yang jadi tak cukup.

Itu juga perangai tipikal wanita sepanjang zaman. Pantang jiran sebelah beli sofa baru, kita pun nak sofa baru juga. Pantang jiran beli kereta baru dia pun nak juga. Sang Suami pula kena pacu segala macam cara agar permintaan isteri itu mampu dipenuhi. Jika tak mampu juga, nanti Si Isteri minta izin nak bekerja untuk bantu penuhi GAYA HIDUP dan bukannya keperluan.

Lagi mengharukan, jika isteri yang meminta melebihi kemampuan suaminya memberi tekanan kepada suaminya sehingga suaminya terpaksa memesong diri berkhianat dalam tempat kerja, mencuri, berasuah dan membuat kerja-kerja haram semata-mata untuk memuaskan hati isteri.

BERKAT bermakna mencukupi. Mengapa rezeki tidak berkat.? Masih ingat Ramadhan al-Mubarak? Di sini, kami didik isteri-isteri kami untuk tidak meminta-minta dan PUASAkan kehendak mereka.


PERUBAHAN GAYA HIDUP MERAWAT INFLASI

Pengurangan segala perbelanjaan tambahan untuk isteri yang berkerja tu akan mengurangkan permintaan. Ini akan MENURUNKAN HARGA PASARAN. Yang merungut nak bayar hutang kerana ada dua tiga buah kereta dah tak perlu lagi. Anak boleh naik bas sekolah atau suami naik motor atau komuter. Atau isteri di rumah pakai kereta hantar suami ke stesyen dan anak sekolah. Belanja kurang, harga turun dan hubungan keluarga makin rapat dan mesra.

BAGI MEMENUHI FARDHU KIFAYAH, tidak semua isteri boleh melepaskan kerjaya kerana negara dan umat pun perlukan mereka juga. Tapi bila ramai yang sudah berhenti, kerjaya di rumah boleh jadi ganti. Bila isteri ramai di rumah, kejiranan pun jadi meriah. Anak boleh titip dengan jiran sahaja. Tidaklah lagi taska membuak-buak sampai anak tidak terurus. Silap silap basuh dan gosok kain baju dan makan tengahari pun boleh upah pada jiran. Kos ibu yang berkerja juga jadi murah meriah. Tidak gitu?

Kami tidak menolak kerjaya-kerjaya yang memerlukan penglibatan wanita. Jika mak bidan pun beri pada lelaki, kamipun tak mahu isteri bersalin pula nanti. Jangan jumud dalam hal itu. Salah seorang jurutera senjata peperangan Sultan Mehmet Alfateh juga adalah seorang wanita.


GODAAN & FITNAH ISTERI BEKERJA

Ramai kalangan kita membaca Quran dan hadis untuk mencari alasan menolak perlaksanaannya. Kami terbalikkan prinsip itu. Semua firman Allah dan sabda Nabi s.a.w kami cari rasional perlaksanaannya. Kami anggap SEMUA AYAT dan HADIS adalah PERINTAH, bukan cerita kosong. Jika Sabda baginda bahawa tanda akhir zaman ialah ramainya wanita berkerjaya, jika Allah kata isteri harus dirumah mengurus rumahtangga, SIAPA KITA untuk menafikannya.? Bukankah kita ini hamba yang mengikut perintah?

Percampuran Lelaki dan wanita itu ada caj –ve dan +ve, ibarat minyak dan api. Jangan didekatkan langsung nanti menyambar dan terbakar. Untuk elakkan kebakaran berlaku, JAUHKANLAH api dengan bahan bakar itu tadi.

Semasa dalam ruang kerja, pasti ada pelbagai godaan. Tidak kira lelaki mahupun perempuan, anak dara ataupun bini orang semua tak terlepas dari fitnah dan gejala. Apatahlagi kerjaya yang memang mencampur gaul wanita dan lelaki, bahkan memerlukan kita gedik dan seksi. Kalau tidak tak lah kita baca penceraian artis saban hari.

Isu dalam dada akhbar, statistik dari mahkamah dan Kebajikan Masyarakat sahaja sudah cukup menjadi bukti perceraian yang banyak berlaku disebabkan oleh “AFFAIR TEMPAT KERJA”. Antara yang pernah singgah dalam pengetahuan kami apabila ada isteri (suami juga tak terkecuali) yang berfikiran dalam tempoh 8am-5pm mereka BUKAN ISTERI dan mereka bebas melakukan apa sahaja. Di rumah, baru mereka akan kembali sebagai suami atau isteri.

Walaupun anda tidak begitu, tapi banyak kes telah berlaku. Bayangkanlah isu berapi begini terjadi di sana dan sini. SUAMI pula menggatal dengan orang lain dek kerana layanan isteri dah jadi hambar di rumah lantaran kepenatan bekerja siang hari. Kadangkala balik ke rumah seperti orang bujang, semuanya hanya layan diri sendiri sahaja. Di mana syurga rumahtangga? Mana bidadarinya? Hujung-hujung, pembantu rumah yang tak ada rupa sangatpun, yang tiada pelajaran sangatpun jika menggedik lebih kurang atau terbuat konon-konon keluar bilik air bertuala tanggung habis dilayan Sang Suami yang gersangkan layanan isteri yang sah.

Itulah buah kerosakan akhlak anak-anak generasi penerus yang bakal hidup dalam kerosakan bersama anak-anak anda yang tak rosak itu. Akhirnya, anak yang tak rosak juga akan rosak. Berkubang dalam kolam lumpur yang sama, mustahil terpalit sedikitpun tidak.

Sekali lagi, tak semua begitu atau kebanyakannya baik-baik belaka. Cuma kami suka menjadi sedikit paranoid kepada sesuatu kebejatan yang fatal. Baik kami sampaikan berita terburuk untuk kita ingat berbanding kami hanya sentuh berita kurang serius dan anda sidang pembaca merasakan ianya tidaklah serius sangat. `Work for the best, Prepare for the worse’.


KEMBALI KEPADA FUNGSI ISTERI

Anda tahu bahawa ada 3 istilah isteri dalam quran? Iaitu Nisa’, Aswaja dan Amaraat. Itu ada kaitan dengan fungsi isteri. Kami tak boleh huraikan sekarang, nanti anda komplain artikel panjang sangat. Bukan semuanya minat membaca, mengkaji jauh sekali. Ramainya cuma minat gosip dan mencari alasan.

Jika suami menjadi arkitek rumahtangga, isterilah kontraktornya. Jangan komplen fitrah yang Allah telah tentukan itu. Suami menjadi pemimpin dan isteri menjadi pendidiknya dan anak adalah hasil kepimpinan yang diterjemah melalui pendidikan oleh Sang Ibu itu. Suami ialah Abal Haqam (Bapa Hukum) ibarat nakhoda yang menentukan destinasi pelayaran dan isterilah pengemudi bahtera itu.

Ibu teragung kita ialah Siti Hajar dan suami beliau ialah Nabi Ibrahim a.s.. Selepas melahirkan Ismail a.s., nabi Ibrahim a.s. meninggalkan Siti Hajar dan Ismail di tengah padang pasir dengan bekalan ILMU sahaja. Dengan ilmu itu, Siti Hajar mampu didik Ismail menjadi seorang nabi. Siti Hajar tidak pergi jauh dari Ismail AS. Secara geografi, jarak antara Bukit Safa & Bukit Marwa dan telaga zamzam semuanya dalam jarak seperlaungan tangisan seorang bayi sahaja.

Siapa berani komplen model keluarga Nabi Ibrahim yang telah Allah abadikan disebalik falsafah Baitullah ini? Sekarang ini, dalam takliq nikah pun dah ada lafaz jika ditinggalkan lebih 4 bulan kamariah, isteri boleh tebus talak RM1. Nabi Ibrahim dahulu, tinggal terus Siti Hajar selepas dijelaskan visi dan misi bagaimana dan apa nak dijadikan kepada anakanda baginda, Ismail A.S. Jika nak dikira nafkah batin, nyata sekali nafkah batin yang suami dan isteri moden fikirkan ialah menjurus kepada hubungan seks sahaja sedangkan apa yang dipraktis oleh Nabi Ibrahim ialah "ILMU". Itulah nafkah batin Nabi Ibrahim kepada Siti Hajar.

Jika berani pertikai, silalah komplen cara Nabi Ibrahim tu.

Cuba kita bayangkan Siti Hajar seorang yang bekerjaya. Siap outstation luar Negara sampai berminggu-minggu. Mungkinkah seorang nabi mampu untuk dihasilkan? Fikirkanlah sendiri, kita mahukan anak berakhlak sebaik nabi, tetapi beralasan itu dan ini untuk menjadi suri yang mengabdi kepada suami walaupun dalam keadaan ketiadaan suami di sisi.

Terlalu banyak yang mahu kami ceritakan, dan terlalu sedikit ruang yang mampu kami coretkan di sini. Jika Allah perintahkan, pasti Allah juga beri jalan keluar. Jangan risau tentang nasib ibu tunggal, anak yatim dan sebagainya. Semua itu sudah diambil kira. InsyaAllah kami boleh kongsikannya di artikel lain atau bila kita buat bengkel parenting nanti.

Ini sahaja sudah sangat panjang dan kami harap, ia berbaloi untuk anda baca dan kongsikanlah kepada mereka yang masih lagi mencari-cari jawapan dan penyelesaian.

Nukilan
WARGA PRIHATIN

* Jangan mulakan komen anda dengan "Tidak semestinya..." Jika itu digunakan, tiada apa yang boleh ditulis kerana setiap isu bukan 100% aplicable kepada semua. Cukup untuk yang patut ambil pelajaran yang ambil pelajaran, jika anda seorang yang sudah cukup baik, tak perlu terasa kerana artikel ini mungkin bukan untuk anda.

_________________________________________________________________________________

          Hurm...mula-mula aku baca artikel ni, naik juga la darah aku kan. Pasal apa ntah aku rasa artikel ni bias. 79% ibu yang bekerjaya membelanjakan lebih 70% gaji untuk diri sendiri? Ye ke? Maybe aku termasuk dalam golongan yang 21% tu la kot. 


          Coz aku punya gaji 50% untuk keluarga dan 50% untuk aku. Style aku and hubby, gaji kitaorang kitaorang akan bayar hutang-hutang yang memasing cari pasal, pastu baki part aku, aku akan settlekan bil-bil, duit pengasuh, susu dan pampers, dan duit belanja ofis untuk aku dan hubby. Hubby punya part cover untuk minyak, tol dan duit belanja dapur. Duit belanja yang hubby bagi selalunya aku masuk balik dalam duit belanja dapur sebab tak sampai hati nak pakai untuk sendiri - sendiri (tapi kalau bulan tu aku ada benda nak beli, aku pakai la). Gaji aku lebih sikit je dari RM4K so aku tak setuju la dengan contoh yang artikel ni bagi - beliau hanya menyumbangkan RM900 sahaja dalam ekonomi rumahtangga.

         Aku rasa majoriti wanita yang bekerja ni memang nawaitu dia satu je - nak bantu suami. Betul la kalau suami je yang bekerja, kita kena ubah cara hidup kita sesuaikan dengan gaji suami. Tapi kalau gaji suami kecil, sampai hati ke kita tengok suami sorang je kerja? Lain la kalau suami tak redha kita kerja sebab gaji dia besar. Hubby buat masa ni takde masalah dengan aku bekerja.

          Zaman skang semua nak duit, zaman akan datang lagi la. Honestly aku rasa kalau aku tak kerja, aku tak mampu nak provide saving untuk diri sendiri dan anak-anak. Lagipun aku tak tau la samada hubby sanggup ke tak jaga aku kalau aku sakit teruk...lumpuh ke...So, aku kena prepare for the worst. Ada saving sendiri at least kalau kena tinggal pun aku tak sakit hati. Dan mana la tau kalau-kalau suatu hari nanti hubby ditakdirkan sakit teruk ke...Sapa yang nak sara keluarga. Kalau aku resign, ada orang nak ambil kerja bila makin berusia? Aku tak minta dua-dua ni berlaku tapi macam yang aku kata, be prepared for the worst.

          Bukan takde ya aku dengar husband buat perangai bila isteri berhenti kerja. Siap merungut sebab isteri tak bekerja membebankan. Walapun kes-kes terpencil, tapi confident ke benda ni tak kan terjadi kat kita? Orang lelaki kalau dah nak buat perangai, tak payah la nak beralasan kat rumah isteri tak layan sebab dah penat kerja (ok...maybe betul la kan). Tapi kau pun dah tau isteri bekerja sebab nak tolong kewangan keluarga, kau tak boleh ke sama-sama bantu isteri kau uruskan rumahtangga? Sebab apa yang aku belajar masa kursus kahwin, tanggungjawab isteri satu je - layan suami. Bab-bab uruskan rumahtangga, anak-anak bukan kerja isteri tapi kerja suami.

         If tak silap aku, kalau isteri surirumah pun, kalau dia tak larat buat kerja rumah, suami wajib sediakan pembantu kalau suami tak nak buat. Ni yang ustaz bagitau masa kursus kahwin. Tapi berapa ramai suami yang berpegang pada kenyataan ni? Isteri kerja or tak, still dia kena uruskan rumahtangga kan, itu yang kita pegang. Aku tak kisah nak berhenti kerja dok umah kalau tugas aku kena layan suami je. Tapi aku confirm hubby aku tak kan uruskan kerja-kerja rumah dan anak-anak. In the end aku juga yang berserabai dok rumah.

          Fitnah wanita bekerja? Bagi aku, itu atas niat perempuan tu. Orang kalau dah nak menfitnah, housewife pun boleh kena fitnah. Kang orang buat cerita dok rumah ada skandal dengan lelaki lain ke...posmen ke...Bagi aku, niat aku bekerja lebih penting if nak fikirkan mulut orang. Habis kalau suami kau sorang guru kat girl's school, tak timbul fitnah plak ke? Tak pikir kut orang fitnah cikgu ada skandal ngan student pompuan. Atau suami kau doktor ada affair dengan pesakit? Bagi aku semua orang boleh jadi bahan fitnah. Tapi sapa yang fitnah kau tu yang berdosa so buat apa nak pening-pening fikir pasal mulut orang.

          Jangan la bandingkan kehidupan zaman para nabi dengan kita. Saidina Umar pernah berkata "Didiklah anak-anak mengikut zamannya". Maknanya zaman dah berubah dan kita kena sesuaikan dengan zaman. Kalau suami zaman sekarang seperti akhlak Nabi Muhammad S.A.W 100%, Insya Allah para isteri takde masalah nak jadi suri rumah. Tengok bagaimana suami zaman sekarang layan isteri? Ada yang macam Nabi Muhammad S.A.W layan ister-isterinya? Kalau suami pun tak dapat ikut perangai Nabi, jangan la kita bandingkan para isteri hari ni dengan para isteri Nabi.

          
          

Wednesday, 5 February 2014

Restock



          Alhamdulillah...badge pertama produk Tropika yang aku ambil hari tu dah hampir out of stock. So semalam restock balik. Suka tengok bila dah susun cantik-cantik ni. Packaging dia comel sangat sesuai if kita nak hadiahkan pada adik, kakak, sedara mara, kengkawan yang baru dapat baby...

          Bagi aku, produk ni sangat best sebab aku tau bahan-bahan yang digunakan adalah semulajadi. So yakin la nak bagi anak-anak pakai kan. Sedangkan kalah kita tau dalam produk pembersihan kita ada bahan kimia merbahaya pun kita tak pakai kan, inikan plak anak-anak kita. Lagi la kan. Nak-nak dalam produk pembersihan macam shower gel dan syampoo baby pun ada Sodium Laureth Sulfate (bahan ni yang membuihkan tu, sebenarnya bahan ni tak elok). Masa aku pergi kursus mekap Mary Kay dulu pun beauty consultant tu ada advice kalau nak beli facial cleanser, cari yang tidak berbuih. Itu lebih baik daripada yang berbuih.

          

sms/whatssap 012-4359125

         

Ingatkan terer sangat.....

          Best giler eh jadi suri rumah. Bangun pagi hantar anak pergi sekolah, beli breakfast, pastu balik basuh bajuh. Sementara nak siap, blogging dulu. Hahah...angan2 je la. Hari ni aku masih cuti CNY. Giler la semua raya aku cuti. Raya puasa sah-sah cuti seminggu. Raya kaum lain pun kaau boleh nak lenjan seminggu gak.

          Tadi sempat ler hantar Sofia pergi sekolah. On d way nak balik tu, singgah McD jap mengidam hotcakes. Masa nak balik tu, terjadilah suatu peristiwa yang membuatkan aku panas hati. Tau kan macam mana jalan PJaya-KLIA tu time pagi-pagi? Sibuk yang amat. Kebetulan tadi aku tersangkut belakang back hoe. Aku pun tengok side mirror, agak-agak lepas aku pun bagi la signal. Tapi tak lepas aku tunggu je la kan. So bila aku tengok jarak selamat dengan kereta belakang daripada side mirror aku, aku pun take over la back hoe tu. Macam bagus je Wish ni siap hon-hon.

          Dah tentu aku take over sebab aku tau aku sempat take over. Dan dah tentu kau nampak aku bagi signal daripada jauh. Tak leh nak bagi jalan ke? Yang aku sakit hati sangat, pas aku take over back hoe tu, Ingatkan Wish ni nak potong la aku. Tak potong pun. Ingatkan kau bawa laju sangat sampai nak hon-hon aku. Tu bukan apa saja la nak kerek tu. Dalam 5 minit lepas tu baru dia potong kereta aku, tu pun sebab aku dah slow nak masuk Kota Warisan. Sempat aku jeling...la Lady driver rupanya patutla. Sure pas hon tu tak berani nak potong takut aku kejar.

          Ntah apahal ntah...Aku plak balas hon panjang kat dia balik. Ah...gasakla

Mimpi

          Orang kata kalau kita mimpi orang yang dah meninggal dunia, tapi dalam mimpi tu dia cakap dengan kita, maknanya itu syaitan yang menyerupai arwah. Tapi kalau dia tak bercakap, just hadir depan kita je, tu betul arwah datang. Betul ke? Seram plak bila memikirkan mimpi aku semalam.

          Dalam mimpi aku, aku pergi rumah arwah nenek sebelah abah aku. Tau-tau aku dah berbual dengan dia. Tapi bila aku dah nak balik, aku ajak dia pergi rumah aku. Beria-ia aku ajak dia pergi tapi dia bagi alasan dia ada kat sini hari ni je. Esok dia dah nak balik. Tau-tau aku dengan Abang Chaq aku dah ada dengan dia kat tepi batas (orang kampung kata tepi ban). Kat tepi ban tu ada satu lorong kecil menuju ke sebuah kampung yang takde orang. Pas kitaorang salam-salam dengan nenek, dia pun jalan ikut lorong tu sampai la kitaorang tak nampak dia.

          Bila bangun, aku rasa macam scary lak tapi sebab dia arwah nenek aku, aku rasa lebih kepada sayu. Aku rasa sebenarnya aku rindu kat dia. Dan aku ada rasa bersalah yang amat sebab tak tunaikan permintaan kecil dia. Flashback-masa tu malam kenduri Abang Chik aku. Biasala malam kenduri memang tuan rumah sibuk la kan. Nenek aku dah nak tido, so aku siap-siapkan tempat tido dia. Pastu aku teman dia kejap. Dia pesan nanti aku tido dengan dia. Tapi aku punya la sibuk ngan penat, mana2 je aku tido malam tu.

          Tak lama lepas tu, nenek kembali ke rahmatullah. Menurut Mak Ngah, cara nenek pergi bertemu Allah tu senang sangat. Mak Ngah pernah cerita nenek ni takut sangat kalau dia sakit lama sebelum meninggal dunia, sebab dia tak nak susahkan anak-anak dan cucu-cucu dia. Hari yang dia pergi tu, dia rebah tapi mujurla ada Mak Ngah. Mak Ngah yang temankan dia sampai umur dia habis. Allah perkenankan doa dia supaya tak jatuh sakit sebelum meninggal dunia. Aku bersyukur ada Mak Ngah temankan dia, kut tak lagi sedih kalau dia meninggal sorang-sorang.

          Masa dia meninggal, aku tak rasa sedih. Tapi lepas tu, aku rasa sedih sebab tak dapat tunaikan permintaan kecil dia nak tido dengan aku malam tu. So skang ni aku agak sensitif dengan permintaan mak abah aku. Kalau mampu aku tunaikan, Insya Allah aku tunaikan. Ye la...Mak abah aku pun dah berumur. Aku tak mo nanti-nanti aku menyesal lagi...