Wednesday, 18 June 2014

Mertua dan Menantu

          Macam tajuk cerita la pula kan. Eh tu mertua vs menantu. Hurm..Sebenarnya ni pendapat aku la kan (berdasarkan pengalaman). Aku akui aku ni bukan la menantu yang baik, juga bukan menantu hantu. Biasa2 saja. Mak mertua aku pun baik takde masalah dengan aku.

          Tapi kan... Macam mana pun, aku rasa menantu ni masih akan jadi orang luar. Macam mana nak cakap eh, payah nak explain. Umpama macam ni la, wife ada masalah dengan husband, minta pendapat mak husband, hujung2 yang bersalah tetap wife. Maybe dah sifat seorang ibu, dia tak akan pandang keturunan dia yang kemungkinan salah. Lagi parah kalau ada mertua yang tahu anak dia ada perempuan lain, tapi takde usaha nak menasihatkan anak (maybe menafikan ada keturunan dia buat perangai)

          Kadang-kadang mertua ok je tapi orang lain pula yang memandang serong pada menantu. Kecil hati tak kalau orang2 ni depan kita baik tapi rupanya kat belakang, pandang kita semacam. Ntah maybe kita tak cukup baik kot.

         Mak aku adalah contoh mak mertua yang paling baik. Aku tak pernah dengar mak aku mengutuk menantu. Mak aku tak kisah depa nak buat apa bila balik kampung. Tolong masak ke..tak ke... Mak tak pernah ungkit. Even aku tak pernah dengar saudara-mara aku bercerita kat mak pasal menantu2 mak. Bagi mak, menantu dia ada suami dan anak-anak. So better layan suami and anak2 dulu.

          Lagi payah kalau peel husband kita depan mak dia lain, depan kita lain. Confirm kita yang dipandang slack. Tapi takpelah... Sesapa yang bernasib macam ni, mengadulah pada-Nya. Aku yakin Allah bersama orang-orang yang teraniya dan benar...

          Mak mertua aku pun baik. Aku je yang tak berapa nak baik :)
         

         

Friday, 6 June 2014

Kenapa lama tak update

          Rasanya dah lama tak blogging...Sibuk menguruskan rumahtangga disamping menyelesaikan masalah yang hadir. Huhu...Tak sangka aku adalah di antara jutaan insan yang bertuah menerima ujian Allah ni. Alhamdulillah. Aku dapat mengharunginya dengan bantuan keluarga dan beberapa orang lain.

          Yes...memang susah nak percaya benda ni akan terjadi pada aku. Maklumlah aku kan orang sains. Sihir is the last thing aku nak percaya akan berlaku pada aku. Sebab aku rasa aku ni simple je. Tak cantik, tak kaya. Suami pun sama orang biasa2 je. Tapi betul la orang kata rambut sama hitam, hati lain-lain.

          Walaupun ujian ni belum berlalu sepenuhnya, tapi Insya Allah ada perkembangan +ve. Apa yang berlaku biarlah aku rahsiakan sebab aku pun tak tau nak start daripada mana. Huhu... Tapi kalau difikirkan daripada sudut lain, memang besar hikmah ujian ini. Terlalu besar. Maka aku bersyukur pada Allah yang telah mengaturkan semua untuk aku.

          Kepada insan yang "menghantar" sihir tersebut, aku malas nak cakap banyak-banyak tapi aku nak bagitau satu benda


           Dan esok kat Padang Mahsyar, kau carilah aku dan suami. Sebab aku memang tak mampu nak maafkan kau...